Doa dan Hal Yang Menyebabkan Sujud Sahwi

Doa dan Hal Yang Menyebabkan Sujud Sahwi

Doa dan Hal Yang Menyebabkan Sujud Sahwi

Doa dan Hal Yang Menyebabkan Sujud Sahwi
Doa dan Hal Yang Menyebabkan Sujud Sahwi

 

Do’a Dalam Sujud Sahwi

Sebagian ulama menganjurkan do’a ini ketika sujud sahwi,
سُبْحَانَ مَنْ لَا يَنَامُ وَلَا يَسْهُو
“Subhana man laa yanaamu wa laa yas-huw” (Maha Suci Dzat yang tidak mungkin tidur dan lupa).
Namun dzikir sujud sahwi di atas cuma anjuran saja dari sebagian ulama dan tanpa didukung oleh dalil. Ibnu Hajar rahimahullah mengatakan,
قَوْلُهُ : سَمِعْت بَعْضَ الْأَئِمَّةِ يَحْكِي أَنَّهُ يَسْتَحِبُّ أَنْ يَقُولَ فِيهِمَا : سُبْحَانَ مَنْ لَا يَنَامُ وَلَا يَسْهُو – أَيْ فِي سَجْدَتَيْ السَّهْوِ – قُلْت : لَمْ أَجِدْ لَهُ أَصْلًا
“Perkataan beliau, “Aku telah mendengar sebagian ulama yang menceritakan tentang dianjurkannya bacaan: “Subhaana man laa yanaamu wa laa yas-huw” ketika sujud sahwi (pada kedua sujudnya), maka aku katakan, “Aku tidak mendapatkan asalnya sama sekali.”
Sehingga yang tepat mengenai bacaan ketika sujud sahwi adalah seperti bacaan sujud biasa ketika shalat. Bacaannya yang bisa dipraktekkan seperti,

1. سُبْحَانَ رَبِّىَ الأَعْلَى -“Subhaana robbiyal a’laa” – [Maha Suci Allah Yang Maha Tinggi]
2. سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ رَبَّنَا وَبِحَمْدِكَ ، اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِى
“Subhaanakallahumma robbanaa wa bi hamdika, allahummagh firliy.”
[Maha Suci Engkau Ya Allah, Rabb kami, dengan segala pujian kepada-Mu, ampunilah dosa-dosaku].

Hal-Hal Yang Menyebabkan Dilakukannya Sujud Sahwi

1. Mengucapkan salam sebelum sempurnanya shalat

Diterima dari ‘Atha’: “Bahwa Ibnu Zubair shalat Maghrib lalu memberi salam setelah menyelesaikan dua raka’at kemudian bangun menuju Hajar Aswad. Orang-orang mengucapkan tasbih dan ia pun bertanya: ‘Ada apa?’ Dan setelah mengerti maksud orang-orang itu, ia pun meneruskan shalatnya dan sujud dua kali. Peristiwa ini disampaikan kepada Ibnu Abbas r.a. maka ujarnya: Perbuatannya itu sesuai dengan sunnah Nabi saw.” (Diriwayatkan oleh Ahmad, Bazzar dan
Thabrani)

2. Kelebihan jumlah raka’at

Hal ini sebagaimana diriwayatkan oleh Jama’ah dari Ibnu Mas’ud, bahwa Nabi saw.”Pada suatu ketika beliau shalat Dhuhur, lalu ditanya: ‘Apa kah rakat’at shalat ini memang ditambah?’ Ujar beliau: ‘Mengapa demikian’? Kata orang-orang itu: ‘Anda telah melakukan shalat lima raka’at’. Maka beliau pun sujud dua kali setelah memberi salam itu’.” Hadits ini menjadi bukti bahwa shalat yang terlebih jumlah raka’atnya karena lupa dan dalam raka’at ke-4 tidak duduk, maka shalat itu sah adanya.

3. Lupa Tasyahud awal atau salah satu sunah shalat

Sebagaimana diriwayatkan oleh Jama’ah dari Ibnu Buhainah: “Bahwa Nabi saw. bershalat lalu setelah sampai dua raka’at terus berdiri. Orang-orang pun sama mengucapkan tasbih, tetapi beliau meneruskan shalatnya. Dan setelah selesai barulah beliau sujud dua kali kemudian memberi salam.” Barang siapa yang lupa duduk pertama lalu ingat sebelum sempurna berdiri, hendaklah ia duduk kembali. Tetapi bila sudah sempurna berdirinya, maka ia tidak perlu duduk kembali. (H.R.Ahmad, Abu Daud dan Ibnu Majah dari Mughirah bin Syu’bah).

4. Ragu-ragu jumlah raka’at shalat

Dari Abdurrahman bin ‘Auf katanya: “Saya dengar Rasulullah saw. bersabda: ‘Jika salah seorang di antaramu ragu dalam shalatnya, hingga ia tidak tahu, apakah baru seraka’at ataukah sudah dua raka’at, maka baiknya ditetapkannya seraka’at saja. Jika ia tidak tahu apakah dua atau sudah tiga raka’at, baiknya ditetapkannya dua raka’at. Dan jika tak tahu apakah tiga atau sudah empat raka’at, baiknya ditetapkannya tiga raka’at, kemudian hendaklah ia sujud bila shalat selesai di waktu masih duduk sebelum memberi salam, yaitu sujud Sahwi sebanyak 2 kali’.” (H.R.Ahmad, Ibnu Majah dan Turmudzi yang menyatakan sahnya). Dari Abu Sa’id al-Khudri, katanya: “Rasulullah saw. bersabda: ‘Apabila slah seorang diantaramu ragu-ragu dalam shalatnya hingga tak tahu apakah sudah tiga ataukah empat raka’at, maka hendaklah ia menghilangkan keraguannya dan menetapkan saja apa yang telah diyakininya, kemudian sujud dua kali sebelum salam. Sekiranya ia telah melakukan lima raka’at maka sujud itulah yang menggenapkan shalatnya, dan sekiranya baru cukup empat raka’at, maka sujudnya itu adalah untuk menjengkelkan setan’.” (H.R. Ahmad dan Muslim). Kedua hadits ini menjadi alasan bagi pendapat jumhur ulama bahwa seseorang yang ragu-ragu dalam bilangan raka’at, hendaklah ia menetapkan saja bilangan yang lebih sedikit yang diyakini, kemudian ia melakukan sujud sahwi.

Sumber: https://www.dutadakwah.co.id/bacaan-teks-khutbah-nikah-bahasa-arab-latin-dan-terjemahannya/