PENGERTIAN DAN CIRI-CIRI BUDAYA POLITIK PAROKIAL, SUBJEK DAN PARTISIPAN

PENGERTIAN DAN CIRI-CIRI BUDAYA POLITIK PAROKIAL, SUBJEK DAN PARTISIPAN

PENGERTIAN DAN CIRI-CIRI BUDAYA POLITIK PAROKIAL, SUBJEK DAN PARTISIPAN

PENGERTIAN DAN CIRI-CIRI BUDAYA POLITIK PAROKIAL, SUBJEK DAN PARTISIPAN
PENGERTIAN DAN CIRI-CIRI BUDAYA POLITIK PAROKIAL, SUBJEK DAN PARTISIPAN

1. Budaya Politik Parokial

    Adalah budaya politik yang menyangkut budaya pada wilayah atau lingkup yang kecil dan sempit, misalnya budaya bersifat provinsial. Berikut ini ciri-ciri budaya politik parokial:
  • Berlangsung dalam sistem politik tradisional
  • Tidak terdapat peran-peran politik yang khusus dalam masyarakat
  • Peran politik masyarakat dilakukan bersamaan dengan bidang lainnya
  • Tidak adanya minat terhadap kegiatan politik tetapi hanya terbatas pada keterkaitan profesi
  • Tidak mengharapkan apa pun dari sistem politik
  • Sistem politik lebih bersifat afektif dan normatif daripada kognitif

2. Budaya Politik Kaula / Subjek

    Adalah budaya politik yang menunjukkan bahwa anggota masyarakat mempunyai minat, perhatian, mungkin juga kesadaran terhadap sistem sebagai keseluruhan terutama pada aspek outputnya. Berikut ini ciri-ciri budaya politik kaula/subjek:
  • Adanya minat, kesadaran, dan perhatian terhadap sistem politik
  • Adanya pengertian dan pemahaman terhadap hal-hal yang menjadi kebijakan pemerintah
  • Adanya partisipasi yang pasif dalam pengambilan kebijakan
  • Jika tidak menyukai sistem politik yang berlaku, masyarakat hanya diam dan menyimpan perasaan
  • Tingkat sosial dan ekonomi masyarakat relatif maju, tetapi hubungan masyarakat dengan sistem politik bersifat pasif
  • Adanya kesadaran masyarakat terhadap otoritas pemerintah
  • Masyarakat secara umum patuh, menerima, loyal, dan setia terhadap anjuran, perintah serta kebijakan pimpinannya

3. Budaya Politik Partisipan

    Adalah budaya politik yang menunjukkan bahwa anggota masyarakat memiliki kesadaran secara utuh bahwa mereka adalah aktor politik. Berikut ini ciri-ciri budaya politik partisipan:
  • Adanya kesadaran politik yang sangat tinggi
  • Hubungan warga negara dengan pemerintah bersifat harmonis
  • Tingginya peran aktif masyarakat dalam kehidupan politik
  • Seseorang atau orang lain dianggap sebagai anggota aktif dalam kehidupan politik
  • Masyarakat menerapkan dan menggunakan hak-hak politiknya
  • Masyarakat tidak menerima begitu saja keputusan politik
  • Adanya kesadaran yang tinggi terhadap sistem politik yang ada
  • Adanya peran aktif masyarakat, baik dalam hal menolak maupun menerima

Sumber: https://duniapendidikan.co.id/