Infobiz.co.id

Infobiz.co.id Situs Berita Seputar Teknologi Terbaru, Informasi Games Terupdate, Keamanan Digital, Aplikasi Dan Cyber Attack Reporting.

Sifat Mekanika dan Kimia Kayu

Sifat Mekanika dan Kimia Kayu

Kayu merupakan tumbuhan yang materialnya banyak dipergunakan sebagai bahan kontruksi bagunan dan bahan baku mebel. Berbagai keunggulan kayu menyebabkan kayu masih banyak diminati para penggunanya walaupun sekarang ini telah banyak material lain seperti baja, beton, plastik, dan lain-lain yang notabenya juga dapat dipergunakan sebagai bahan konstruksi dan mebel.

Berdasarkan pengertian kayu tersebut, bahwa masing-masing kayu mempunyai sifat fisik, mekanika, kimia yang berbeda-beda. Dalam kesempatan ini kita akan membahas sifat mekanika dan kimia kayu secara umum.

Baik lah, mari kita berdiskusi,

Sifat Mekanika Kayu

Sifat mekanika merupakan syarat-syarat terpenting bagi pemilihan kayu sebgai bahan struktural, misalnya untuk kontruksi bangunan, palang-palang lantai, tiang listrik, perabot rumah tangga dan lain-lain.

Menurut Panshin dan Zeeuw (1980) mendefinisikan sifat mekanika kayu sebagai kekuatan atau kemampuan kayu guna menahan gaya-gaya yang berasal dari luar. Terdapat tiga macam bentuk gaya primer yang mengenai kayu (Panshin dan Zeeuw, 1980), yaitu :

  1. Gaya tekan (compresisive stress) adalah Gaya yang mengakibatkan pemendekan ukuran atau memperkecil volume benda.
  2. Gaya tarik (tensile stress) adalah gaya yang cenderung untuk menambahkan dimensi atau volume benda.
  3. Gaya geser (shear stress) adalah gaya yang mengakibatkan satu bagian benda bergeser terhadap bagian benda lainnya.

Pengaruh perubahan bentuk akibat dari pengaruh gaya yang mengenai dikenal dengan istilah regangan (strain) yang nilainya menunjukan deformasi per unit yang disebut denganĀ  batas proporsi, maka terdapat hubungan garis lurus antara besarna gaya dengan regangan yang dihasilkan.

Hubungannya dikaitkan dengan bidang yang berada dibawah garis lurus yang memiliki usaha yang dapat dipulihkan lagi (Panshin dan Zeeuw, 1980).

Besar kecilnya nilai mekanika kayu dipengaruhi oleh faktor berbagai hal, diantaranya : suhu, mata kayu, oragnisme perusak kayu, kemiringan serat, kadar air, berat jenis, dan kayu retak.

Faktor tersebut mempunyai peranan masing-masing dalam mempengaruhi nilai mekainika suatu kayu. Dalam hubungan ini dibedakan beberapa macam-macam mekanika kayu, diantaranya : Keteguhan tarik, keteguhan kompresi, keteguhan geser, ketenguhan lengkung, kekerasan, keuletan, kekakuan, dan keteguhan belah (Dumanauw, 1994).

Sifat Kimia Kayu

Kandungan Ekstraktif

Zat ekstraktif merupakan sifat kimia kaya yang zat-zatnya mengisi rongga-rongga mikro dalam dinding sel atau rongga lain. Zat ekstraktif kayu terdiri dari bahan-bahan organik non polimer yang dapat dipisahkan melalui pelarutan dalam pelarut-pelarut netral seperti larutan air dingin yang menghasilkan tanin.

Kandungan ekstraktif berkisar antara 3-8% dari berat kayu kering tanur dan termasuk di dalamnya adalah minyak, resin, lilin, lemak, gula pati, zat warna, protein, damar dan asam-asam organik (Soenardi, 1976).

Kandungan dan komposisi ekstraktif berubah-ubah diantara kayu namun variasi yang tergantung pada tapak geografis dan musim. Ekstraktif ini terkonsentrasi dalam saluran resin dan sel-sel parenkim jari-jari, jumlah yang rendah juga terdapat dalam lemela tengah, interseluler, dinding sel trakeid dan serabut libriform. Zat ekstraktif ini juga terdapat pada semua bagian kayu (Sarinah dan Jemi, 2019).

Komponen-komponen anorganik yang terlarut dalam ekstraksi dengan air dingin antara lain: tanin, gum, dan bahan pewarna kayu. Ekstraktif tidak hanya penting untuk mengerti taksonomi dan biokimia pohon-pohon tetapi juga penting bila terkaitkan dengan aspek-aspek teknologi.

Ekstraktif dengan air panas akan melarutkan zat pati (amilum), gula dan zat ekstraktif yang terlarut dalam air dingin. Bagian kayu teras biasanya memiliki kandungan zat ekstraktif lebih tinggi daripada kayu gubal. Variasi kandungan ekstraktif dalam batang berhubungan dengan kayu teras. Kandungan resin kayu awal lebih rendah dari kayu akhir, karena saluran resin cenderung lebih terkonsentrasi pada kayu akhir (Brown et al, 1952).

infobiz

Kembali ke atas